Tak Mampu Bayar Rp 150 Ribu Seorang Warga Sidoarjo Rela Dipenjara 3 Hari Gara-gara Tak Pakai Masker

Tak Mampu Bayar Rp 150 Ribu Seorang Warga Sidoarjo Rela Dipenjara 3 Hari Gara-gara Tak Pakai Masker

Seorang warga Sidoarjo rela dipenjara selama tiga hari. Pemuda bernama Faizal tak mampu membayar denda Rp 150 ribu. Ia hanya membawa uang Rp 20 ribu.

Pemuda asal Desa Janti, Kecamatan Waru, Sidoarjo itu terjaring razia protokol kesehatan, Kamis malam (17/9/2020). Razia petugas gabungan TNI, Polri, dan Satpol PP itu digelar di Jalan Brigjen Katamso, Waru, Sidoarjo. Pengendara sepeda motor, mobil, angkutan umum, dan semua warga yang melintas diperiksa petugas.

Selain itu, petugas Mobile Covid Hunter juga keliling ke sejumlah wilayah. Warga yang tidak pakai masker langsung dibawa oleh petugas. Semua dikumpulkan di area lapangan tenis Perum Graha Tirta. Di sana, semua warga langsung bergantian menjalani sidang di tempat.

Penyidik, jaksa, hakim, sudah lengkap. Para pelanggar pun bergantian menjalani sidang. Hampir semua dikenakan sanksi yang sama. Denda Rp 150 ribu, sebagaimana aturan dalam Pergub Jatim. "Kena denda Rp 150 ribu, tapi saya hanya bawa uang Rp 20 ribu," kata pemuda yang mengenakan kaus putih ini saat ditanya Surya.co.id.

Dia mengaku saat kena razia itu sedang mencari makan. "Saya memang gak pakai masker. Biasanya kan gak ada razia seperti ini," jawab Faizal yang juga mengaku sudah tahu aturan sekarang wajib pakai masker. Jika para pelanggar lain bisa langsung pulang setelah menjalani sidang dan membayar denda, tidak demikian bagi Faizal.

Dia harus menunggu sampai semua bubar lantaran tidak bisa membayar denda. "Maunya sih membayar terus pulang. Tapi saya tidak punya uang. Ya pasrah saja. Dipenjara juga tidak apa apa," tambahnya lirih. Demikian halnya Aris, warga Tropodo yang tidak mampu membayar denda.

Dia awalnya pasrah, tapi kemudian bisa lega setelah dapat pinjaman uang dari temannya. "Saya cuma bawa uang Rp 100 ribu. Tapi untungnya ada yang meminjami," jawabnya. Selain mereka, ada beberapa warga lain yang juga sulit membayar denda.

Alasannya beragam. Ada yang karena tidak bisa menghubungi keluarga, ada yang rumahnya jauh, dan sebagainya. Total ada 119 orang terjaring dalam razia ini. Sebanyak 14 orang di antaranya adalah anak di bawah umur. "Pas mau pulang ke rumah, kena razia. Tadi dari Surabaya. Saya pakai masker kok, tapi saya turunkan di bawah dagu," kata Dimas, siswa kelas 3 SMP asal Kepuhkiriman, Waru.

Hal serupa dikatakan beberapa anak lain. Tapi karena masih di bawah umur, mereka tidak disidang tipiring. Anak anak itu dihukum bernyanyi dan membantu membereskan meja kursi setelah kegiatan sidang di tempat selesai digelar. "Mereka di bawah umur, jadi kita beri pembinaan. Beda halnya dengan lainnya, semua dikenai sanksi denda seperti aturan yang ada," kata Kapolresta Sidoarjo Kombes Pol Sumardji seusai kegiatan.

Sementara terkait beberapa warga yang tidak bisa bayar denda, disebutnya hal itu ditangani oleh kejaksaan. Apakah akan ada keluarganya yang menyusul dengan membayar denda atau benar benar harus menjalani hukuman badan. "Jika memang menjalani hukuman badan, nanti kejaksaan yang menentukan. Apakah di lapas atau dititipkan ke tahanan Polresta Sidoarjo," tandas Kapolres.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *