Indonesia Urutan 26 dari 215 Negara di Dunia Tertinggi se-ASEAN UPDATE Kasus Corona Dunia 7 Juli

Indonesia Urutan 26 dari 215 Negara di Dunia Tertinggi se-ASEAN UPDATE Kasus Corona Dunia 7 Juli

Virus Corona masih mewabah di seluruh dunia, hingga Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan adanya status pandemi global. Hingga saat ini, secara global jumlah kasus positif virus corona 11.739.167, kasus positif, pada Selasa (7/7/2020) pagi pukul 8.50 WIB. Data tersebut dilansir dari laman .

Dari data tersebut total keseluruhan secara global jumlah kematian sebanyak 540.660 sementara jumlah pasien yang sembuh sebanyak 6.641.864. Sementara, negara yang saat ini terdampak virus mematikan tersebut yakni sebanyak 215 negara. Dan apabila dilihat per negara saat ini Amerika Serikat ada di urutanpertama untuk jumlah kasus positif terbanyak, yakni 3.040.833 kasus.

Sedangkan di bawahnya ada Brazil sebanyak 1.626.071, India 720.346, Rusia 687.862, Peru 305.703 orang, dan Spanyol sebanyak 298.869 orang. Untuk jumlah korban meninggal karena corona, negara yang dipimpin oleh Donald Trump menduduki urutan pertama, yakni sebanyak 132.979 jiwa. Disusul Brazil 65.556 jiwa, Inggris sebanyak44.236 jiwa, Italia sebanyak 34.869 jiwa, Perancis 29.920 jiwa, dan Spanyol sebanyak 28.388 jiwa.

Jumlah korban yang sembuh di Amerika Serikat tertinggi sebanyak 1.324.947 orang, Brazil 978.615 orang, Rusia 454.329 orang, India 195.139 orang, dan Italia 179.455 orang. Sementara, untuk Indonesia sendiri saat ini berada di urutan ke 26 jumlah kasus Covid 19 secara global, dari 215 negara di dunia. Untuk Indonesia jumlah kasus virus corona sebanyak 64.958 kasus, jumlah yang meninggal sebanyak 3.241, sementara yang sembuh sebanyak 29.919 orang.

Jumlah kasus positif dan jumlah korban meninggal karena corona di Indonesia saat ini tertinggi se Asia Tenggara. Di bawah Indonesia terdapat negara Filipina, yakni jumlah positif sebanyak 46,.333, meninggal 1.303, dan sembuh sebanyak 12.185 orang. Sedangkan Laos merupakan negara dengan kasus covid 19 terendah se ASEAN, di mana positif sebanyak 19 orang, meninggal nol kasus, dan sembuh sebanyak 19 orang.

Lantas proses inkubasi virus corona hingga menjangkiti tubuh manusia, dilansir dari dibutuhkan sekitar lima hingga 12 hari untuk gejala muncul. Virus yang disinyalir berasal dari Wuhan China ini dapat menyebar dari orang ke orang dalam jarak 6 kaki atau 1 meter lebih, melalui tetesan pernapasan yang dihasilkan ketika orang yang terinfeksi batuk atau bersin. Mungkin juga virus tetap berada di permukaan atau objek, ditransfer dengan sentuhan dan masuk ke tubuh melalui mulut, hidung atau mata.

Sementara itu, dikutipdarithesun.co.uk, sebuah studi baru dari Sekolah Kesehatan Publik Johns Hopkins Bloomberg di Amerika Serikat menemukan rata rata periode inkubasi adalah 5 hari. Para peniliti mengatakan hampir 97,5 persen dari mereka yangterjangkit, menunjukkan gejaladalam 11 12 hari setelah terinfeksi, seperti diberitakan . Namun, para ahli mengatakan ada sedikit bukti yang menunjukkan orang dapat menyebarkan virus tanpa menunjukkan gejala.

Martin S. Hirsch, dokter senior di Layanan Penyakit Menular di Rumah Sakit Umum Massachusetts, Amerika Serikat (AS) mengatakan masih banyak yang harus dipelajari tetapi para ahli menduga virus tersebut dapat bertindak serupa dengan SARS CoV yang eksis 13 tahun yang lalu. "Ini adalah virus pernapasan dan dengan demikian masuk melalui saluran pernapasan, kami berpikir terutama melalui hidung," katanya. "Tapi itu mungkin bisa masuk melalui mata dan mulut karena itulah perilaku virus pernapasan lainnya."

Ketika virus memasuki tubuh, ia mulai menyerang. Diperlukan dua hingga 14 hari bagi seseorang untuk mengembangkan gejala setelah terpapar awal virus, kata Hirsch, dan rata rata sekitar lima hari. Begitu berada di dalam tubuh, ia mulai menginfeksi sel sel epitel di lapisan paru paru.

Atau sebuah protein pada reseptor virus dapat menempel pada reseptor sel inang dan menembus sel. Di dalam sel inang, virus mulai bereplikasi hingga membunuh sel. Ini pertama kali terjadi di saluran pernapasan bagian atas, yang meliputi hidung, mulut, laring, dan bronkus.

Pasien mulai mengalami versi ringan dari gejala yakni batuk kering, sesak napas, demam dan sakit kepala dan nyeri otot dan kelelahan, sebanding dengan flu. Dr Pragya Dhaubhadel dan Dr Amit Munshi Sharma, spesialis penyakit menular di Geisinger, AS mengatakan beberapa pasien telah melaporkan gejala gastrointestinal seperti mual dan diare, namun itu relatif tidak umum. Gejala menjadi lebih parah begitu infeksi mulai membuat jalan ke saluran pernapasan bagian bawah.

WHO melaporkan bulan lalu sekitar 80% pasien memiliki penyakit ringan sampai sedang akibat infeksi virus corona. Kasus COVID 19 "ringan" termasuk demam dan batuk yang lebih parah daripada flu musiman tetapi tidak memerlukan rawat inap. Pasien yang lebih muda memiliki respon imun yang lebih kuat dibandingkan dengan pasien yang lebih tua.

13,8% kasus parah dan 6,1% kasus kritis disebabkan oleh virus yang menuruni batang tenggorokan dan memasuki saluran pernapasan bawah, di mana ia tampaknya lebih suka tumbuh. "Paru paru adalah target utama," kata Hirsch. Ketika virus terus bereplikasi dan perjalanan lebih jauh ke tenggorokan dan masuk ke paru paru, itu dapat menyebabkan lebih banyak masalah pernapasan seperti bronkitis dan pneumonia, menurut Dr Raphael Viscidi, spesialis penyakit menular di Johns Hopkins Medicine.

Pneumonia ditandai oleh sesak napas yang dikombinasikan dengan batuk dan memengaruhi kantung udara kecil di paru paru, yang disebut alveoli, kata Viscidi. Di mana alveoli adalah tempat pertukaran oksigen dan karbon dioksida. Ketika pneumonia terjadi, lapisan tipis sel sel alveolar rusak oleh virus.

Tubuh bereaksi dengan mengirimkan sel sel kekebalan ke paru paru untuk melawannya. "Dan itu menghasilkan lapisan menjadi lebih tebal dari biasanya, ketika mereka semakin menebal, mereka pada dasarnya mencekik kantong udara kecil, yang adalah apa yang kamu butuhkan untuk mendapatkan oksigen ke darahmu." "Jadi pada dasarnya perang antara respon host dan virus," lanjut Hirsch.

"Tergantung siapa yang memenangkan perang ini, kita memiliki hasil yang baik di mana pasien pulih atau hasil yang buruk di mana mereka tidak." Membatasi oksigen ke aliran darah membuat organ oksigen utama lainnya termasuk hati, ginjal, dan otak tidak berkurang. Dalam sejumlah kecil kasus parah yang dapat berkembang menjadi sindrom gangguan pernapasan akut (ARDS), yang mengharuskan pasien ditempatkan pada ventilator untuk memasok oksigen.

Namun, jika terlalu banyak paru paru rusak dan tidak cukup oksigen yang disuplai ke seluruh tubuh, kegagalan pernapasan dapat menyebabkan kegagalan organ dan kematian. Viscidi juga menekankan bahwa hasil tidak biasa untuk sebagian besar pasien yang terinfeksi coronavirus. Mereka yang paling berisiko terhadap perkembangan parah adalah lebih tua dari 70 dan memiliki respons imun yang lemah.

Orang lain yang berisiko termasuk orang dengan kelainan paru paru, penyakit kronis atau sistem kekebalan tubuh yang terganggu, seperti pasien kanker yang telah menjalani perawatan kemoterapi. Viscidi mendesak masyarakat untuk berpikir tentang coronavirus seperti flu karena ia mengalami proses yang sama di dalam tubuh. Banyak orang tertular flu dan sembuh tanpa komplikasi.

"Orang harus ingat bahwa mereka sehat seperti yang mereka rasakan, dan seharusnya mereka tidak perlu panik, dan berperasaan tidak sehat seperti yang mereka khawatirkan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *