Ini Aturan Baru dari Kemenhub buat Pesepeda Yang Hobi Gowes Wajib Baca

Ini Aturan Baru dari Kemenhub buat Pesepeda Yang Hobi Gowes Wajib Baca

Bagi para pesepeda, ini ada aturan terbaru dari Kementerian Perhubungan (Kemenhub). Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi menerbitkan Peraturan Menteri Perhubungan (Permenhub) Nomor 59 Tahun 2020 Tentang Keselamatan Pesepeda di Jalan. Peraturan yang diteken 14 Agustus 2020 tersebut diterbitkan guna mewujudkan tertib berlalu lintas dan menjamin keselamatan pengguna sepeda di jalan. Terkait aturan itu, Juru Bicara Kementerian Perhubungan Adita Irawati membenarkannya. "Iya, betul," kata Adita saat dikonfirmasi Kompas.com, Jumat (18/9/2020).

"Ditetapkan 14 Agustus, diundangkan 25 Agustus," imbuhnya. Dikonfirmasi terpisah, Dirjen Perhubungan Darat Kemenhub Budi Setiadi mengatakan akan menggelar konferensi pers terkait aturan pesepeda tersebut pada hari ini. "Sudah nanti akan saya preskon," ucapnya singkat saat dikonfirmasiKompas.com.

Mengutip salinan Permenhub tersebut, pada Bab II Pasal 2 disebutkan sepeda yang beroperasi di jalan harus memenuhi persyaratan keselamatan. Persyaratan keselamatan sebagaimana dimaksud meliputi: 1. Spakbor

2. Bel 3. Sistem rem 4. Lampu

5. Alat pemantul cahaya berwarna merah 6. Alat pemantul cahaya roda berwarna putih atau kuning, dan 7. Pedal

Selain kelengkapan alat penunjang keselamatan yang wajib dilengkapi, sepeda yang dioperasikan di jalan juga harus berdasarkan Standar Nasional Indonesia (SNI). Ketentuan untuk pesepeda: Sementara itu, ketentuan untuk pesepeda diatur dalam Pasal 6, yaitu:

Pada kondisi malam hari, pesepeda menyalakan lampu dan menggunakan pakaian dan/atau atribut yang dapat memantulkan cahaya 1. Menggunakan alas kaki 2. Mengikuti ketentuan perintah dan larangan khusus sepeda

3. Menggunakan sepeda secara tertub dengan memerhatikan keselamatan pengguna jalan lain 4. Memberikan prioritas pada pejalan kaki 5. Menjaga jarak aman dari pengguna jalan lain, dan

6. Membawa sepeda dengan penuh konsentrasi Selain itu, pesepeda juga dapat menggunakan alat pelindung diri berupa helm. Larangan untuk pesepeda

Dalam Pasal 8, disebutkan pula sejumlah larangan yang tidak boleh dilanggar oleh pesepeda, yaitu: 1. Dengan sengaja membiarkan sepeda ditarik oleh kendaraan bermotor dengan kecepatan yang membahayakan keselamatan 2. Mengangkut penumpang, kecuali sepeda dilengkapi dengan tempat duduk penumpang di bagian belakang sepeda

3. Menggunakan atau mengoperasikan perangkat elektronik saat berkendara 4. Menggunakan payung saat berkendara 5. Berdampingan dengan kendaraan lain

6. Berkendara dengan berjajar lebih dari 2 sepeda Penulis : Jawahir Gustav Rizal

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *