Kamala Harris Sebut Trump Pakai Taktik Kotor Presiden AS Klaim Cawapres Demokrat Tak Penuhi Syarat

Kamala Harris Sebut Trump Pakai Taktik Kotor Presiden AS Klaim Cawapres Demokrat Tak Penuhi Syarat

Situasi menjelang pencalonan bersejarah Senator Kamala Harris sebagai kandidat wakil presiden dari Partai Demokrat, Rabu malam (19/8/2020) tampaknya masih panas diperbincangkan. Anggota parlemen California itu menyebut Presiden AS Donald Trump dalam kampanyenya telah menggunakan 'taktik kotor'. Mengutip <a>People</a>, Kamala Harris yang juga mantan jaksa penuntut umum yang telah menjadi politisi, tercatat sebagai wanita kulit hitam pertama yang ikut putaran kursi kperesidenan AS.

Dia juga diketahui sebagai orang keturunan Asia yang dinominasikan untuk jabatan kepresidenan salah satu partai besar. Pencalonan Kamala Harris disahkan pada Rabu malam, atau malam ketiga dari Konvensi Nasional Demokrat yang digelar virtual. Sepekan sejak Joe Biden mengumkan Kamala Harris sebagai pasangannya, bagaimana pun, Harris harus menepis klaim palsu dan rasis yang dikumandangkan Trump dan tim suksesnya.

Trump diketahui menyebut Kamala Harris tak memenuhi syarat untuk menjadi wakil presiden karena siapa orang tuanya. Sebelumnya diberitakan, Kamala Harris merupakan keturuan dari ayah Jamaika dan ibu India. Dia lahir pada 20 Oktober 1964 di California, tempat di mana Harris sekarang menjabat jadi Senator.

Melalui wawancara dengan Newsweek , Trump menyampaikan klaim palsunya atas pencalonan Kamala Harris. “Saya mendengar hari ini bahwa dia tidak memenuhi persyaratan," kata Trump. Untuk dicatat,pihak editor Newsweek sejak itu telah meminta maaf dan menambahkan sanggahan ke bagian opini di situs mereka.

Kemudian, Kamala Harris menanggapi klaim palsu tersebut ketika melakukan wawancara dengen , Minggu. "Mereka akan terlibat dalam kebohongan, mereka akan terlibat dalam penipuan, mereka akan terlibat dalam upaya untuk mengalihkan perhatian dari masalah nyata yang berdampak pada rakyat Amerika," kata Harris. "Dan saya berharap mereka akan terlibat dalam taktik kotor dan ini akan menjadi knock down, drag out dan kami siap,” tambahnya.

Penasihat senior kampanye Biden Symone Sanders secara terpisahmengguhan cuitan di Twitternya. "Seperti inilah suara rasisme," tulisnya, sebagai tanggapan atas kutipan presiden yang mengulangi 'teori' tersebut. Lebih jauh, kampanye Trump sejak itu mengatakan mereka tidak benar benar mempertanyakan kualifikasi Harris.

Trump terus memicu perpecahan rasial selama masa kepresidenannya sendiri. Mungkin yang paling viral setelah unjuk rasa ekstremis "Unite the Right" di Charlottesville, Virginia, pada tahun 2017. Trump juga memiliki sejarah menyerang lawan yang merupakan orang kulit berwarna.

Tahun lalu, dia mengatakan empat anggota kongres wanita kulit berwarnaharus "kembali"ke negara asal mereka yang "penuh dengan kejahatan" meskipun tiga dari mereka lahir di AS.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *